"BUKAN SENANG TAPI MUDAH" KALAU KITA MENJAGA ADAB DAN AJKHLAK, PERJALANAN KITA MENUJU ALLAH MENJADI MUDAH.
eBooks, Software and Downloads

Malaysia mahu iktiraf homoseks?

Posted by Nabiha Al-Khalidiy On 3:12 PM 2 comments

Apakah maksudnya menteri pembangunan wanita, keluarga dan masyarakat Datuk Dr Ng Yen Yen berkata bahawa golongan homoseksual boleh menerima bantuan kerajaan sekiranya syarat dipenuhi.

Kenyatan beliau ini jelas mengelirukan dan mengganggu sensitiviti umat Islam di Malaysia. Sewajarnya beliau lebih peka dan menghormati sensitiviti masyarakat Malaysia secara amnya.

Adakah golongan yang tidak diiktiraf ini telah diiktiraf kedudukanya di Malaysia?

Beliau berkata demikian pada sidang media selepas majlis penyerahan cek Program Amal 'Love and Care' bernilai RM15,000 oleh Central Market Sdn Bhd kepada Persatuan Orang Kurang Upaya Shuang Fu, Rumah Anak Yatim dan Saudara Baru Shifa serta Rumah Kebajikan Anbu Illam.

Masalah perlakuan hubungan songsang ini adalah satu penyakit yang perlu diubati dan dicegah penularannya di Malaysia.

Malaysia yang mempunyai prinsip rukun negaranya - antaranya, kepercayaan kepada Tuhan dan kesopanan dan kesusilaan.

Malahan perlakuan ini tidak diikitraf oleh Kristian dan Islam. Tahun 1975, Vatikan mengeluarkan keputusan bertajuk The Vatican Declaration on Sexual Ethics.

Isinya, antara lain, menegaskan: "It (Scripture) does attest to the fact that homosexual acts are intrinsically disordered and can in no case be approved of."

Dalam Pidato Paus Benediktus XVI pada malam Tahun Baru 2006, sekali lagi beliau menegaskan perbuatan homoseksual adalah terkutuk.

Dalam hal ini, perlu kita membetulkan sikap kita kepada perilaku Homoseksual ini. Sikap yang patut kita ambil ialah bukannya menjadikan mereka ini musuh. Tetapi kita perlu menyedarkan bahawa perbuatan mereka itu salah. Inilah sikap yang perlu kita ambil.

Saranan ini telah dinyatakan oleh Amir Syarifudin pengerusi Majlis Ulama Indonesia.

Dalam kita menangani permasalahan ini, usah kita mengubah norma-norma kehidupan masyarakat Malaysia.

Dalam kita memperjuangkan hak kesamarataan, usah sehingga ke tahap menghalalkan perkahwinan sesama jenis ini. Usah sehingga nasib negara kita sama menjadi seperti Amerika Syarikat dan beberapa negara Barat.

Akhirnya institusi kekeluargaan menjadi rosak, seterusnya meruntuhkan sistem masyarakat dan sistem insani itu sendiri.

Di dalam sebuah buku yang bertajuk Indahnya Kawin Sesama Jenis: Demokratisasi dan Perlindungan Hak-hak Kaum Homoseksual ada menyebut tentang bagaimana usaha strategi gerakan golongan ini menyuburkan perbuatan terkutuk ini dalam masyarakat Indonesia dan tidak mustahil gerakan ini menular ke Malaysia.

Buku ini adalah kumpulan artikel di dalam Jurnal Justisia Fakulti Syariah Institut Agama Islam Nasional Semarang edisi 25, Tahun 11, 2004.

Strateginya:

1. Menggembleng tenaga kaum homoseksual untuk bersatu dan berjuang mendapat kembali hak-haknya yang telah dirampas oleh negara.

2. Memberi pemahaman kepada masyarakat bahawa apa yang terjadi pada golongan homoseksual adalah sesuatu yang normal dan menurut fitrah semula jadi; sehingga masyarakat tidak memisahkan darinya, malah sebaliknya masyarakat ikut terlibat mendukung setiap gerakan kaum homoseksual dalam menuntut hak-haknya,

3. Mengkritik dan menulis semula tafsir dalam agama (tafsir kisah Luth dan konsep pernikahan) yang tidak memihak kepada kaum homoseksual,

4. Mencadangkan pindaan Undang-undang Perkahwinan No 1/1974 yang mendefinisikan perkahwinan mestilah di antara lelaki dan wanita." (hal. 15)

Secara peribadinya saya berasa gusar apabila Dr Ng menyebut:

"Kecenderungan seksual seseorang bukan menjadi faktor untuk menerima bantuan daripada kementerian. Kementerian juga melihat mereka sama seperti individu lain.

"Justeru, jika mereka menghadapi sebarang masalah dari aspek kewangan iaitu mempunyai pendapatan kurang RM700 sebulan dan menepati kriteria lain, bantuan akan diberi"

Sekali lagi saya ingin mempersoalkan di sini - adakah golongan ini diiktiraf di Malaysia?

Mengapa mereka seolah-olah layak mendapat bantuan seperti sebuah keluarga miskin? Atas kriteria apa yang digunakan sekiranya ia dibenarkan?

"Dan (Kami juga telah mengutus) Luth (kepada kaumnya). (Ingatlah) tatkala dia berkata kepada kaumnya: 'Mengapa kamu mengerjakan perbuatan keji itu, yang belum pernah dikerjakan oleh seorang pun sebelum kamu. Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk melepaskan syahwat, bukan kepada wanita; malah kamu ini kaum yang melampaui batas'.

"Jawab kaumnya tidak lain hanya mengatakan: 'Usirlah mereka dari kotamu ini, sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang berpura-pura mensucikan diri".

"Kemudian Kami selamatkan dia dan pengikut-pengikutnya kecuali isterinya; dia termasuk orang-orang yang tertinggal (dibinasakan). Dan Kami turunkan kepada mereka hujan (batu); maka perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang berdosa itu." (Al-A'raf: 80-84).

Homoseksual bukan fitrah tetapi barah dan penyakit. Sesungguhnya manusia tidak mampu membuat penafsiran sendiri terhadap hukum alam.

Manusia tidak dapat lari daripda fitrah rasa bertuhan. Tepuk dada tanyalah hati kecil anda. Adakah anda benar di landasan fitrah.


rujukan: http://www.malaysiakini.com/opinions/86344

Read More..

Taubat Tanda Kasih Sayang Allah

Posted by Nabiha Al-Khalidiy On 7:31 PM 2 comments

Di antara kemuliaan umat Muhammad s.a.w ialah taubat. Allah sentiasa membuka pintu taubat dan menerimanya daripada hamba-hambanya yang melakukan dosa. Tak kira samada dosa besar atau dosa kecil, asalkan mahu bertaubat dan bersungguh-sungguh sudah pasti Allah akan menerimanya.Bagida Rasullah s.a.w bersabda:

إن الله عز وجل يبسط يده بالليل ليتوب مسىء النهار ويبسط يده يده بالنهار ليتوب مسيء الليل
حتى تطلع الشمس من مغربها
Maksudnya: Sesungguhnya Allah s.w.t menghulurkan tanganNya pada waktu malam demi untuk menerima taubat daripada hamba-hambaNya yang melakukan dosa di waktu siang, dan menghulurkan tanganNya pada waktu siang untuk menerima taubat dari[ada hamba-hambaNya yang melakukan dosa di waktu malam.
(Riwayat Muslim dan Nasa'i)

Baginda s.a.w bersabda lagi:
إن من قبل المغرب لبابا مسيرة عرضه سنة فتحه الله عز وجل للتوبة يوم خلق السماوات والأرض فلا يغلقه حتى تطلع الشمس منه
Maksudnya: Sesungguhnya di sebelah barat ada satu pintu yang lebarnya empat puluh tahun perjalanan (atau tujuh puluh tahun). Allah membukanya untuk taubat pada hari dijadikan langit dan bumi, Allah tidak akan menutupnya sehingga matahari terbit daripadanya.(Riwayat Timizidan Baihaqi)

Baginda Rasulullah s.a.w sebagai utusan Allah telah membuka ruang harapan untuk bertaubat dan baik sangka kita kepada Allah di dalam sabdanya:
لو أخطأتم حتى تبلغ السماء ثم تبتم لتاب الله عليكم

Maksudnya: Kalau sekiranya kamu melakukan kesilapan sehingga sampai ke langit sekalipun, kemudian kamu bertaubat, maka Allah sudah pasti akan menerima taubat kamu.
(Riwayat Ibn Majah)

Di dalam hadis yang lain baginda s.a.w terus memberi harapan kepada umat-umatnya yang melakukan kesilapan dan dosa. Di dalam hadis ini nampak jelas kasih baginda s.a.w kepada umat-umatnya:
إن عبدا أصاب ذنبا فقال:يا رب إني أذنبت ذنبا فاغفره، فقال له ربه: علم عبدي أن له ربا يغفر الذنب ويأخذ به فغفر له. ثم مكث ما شاء الله ثم أصاب ذنبا آخر-وربما قال- ثم أذنب ذنبا آخر فقال يا رب إني أذنبت ذنبا آخر فاغفره لي. قال ربه علم عبدي أن له ربا يغفر الذنب ويأخذ به فغفر له ثم مكث ما شاء الله ثم أصاب ذنبا آخر- ربما قال ثم أذنب ذنبا آخر فقال: يا رب إني أذنبت ذنبا فاغفره لي فقال ربه: علم عبدي أن له ربا يغفر الذنب يأخذه به فقال ربه: غفرت لعبدي فليعمل ما شاء
Mafhumnya:Seorang hamba telah melakukan dosa, dia berkata: wahai tuhanku, aku telah melakukan dosa ampunkanlah daku, maka Allah pun mengampunkannya. Maka Allah berfirman: Hambaku ini mengetahui dia mempunyai tuhan yang mengampunkan dosa, maka Allah pun mengampunkan dosanya.Selepas bertaubat, tidak berapa lama selepas daripada itu dia kembali melakukan dosa, dia kembali sedar dan bertaubat seperti sebelum ini dan Allah mengampunkan dosanya...setelah tiga kali hamba tadi melakukan perkara yang sama dan akhir sekali Allah berfirman: Aku telah ampunkan hamba ku itu, maka buatlah apa yang dia hendak.
(Riwayat Bukhari)

Kalau kita perhatikan di dalam hadis di atas kita akan dapati perkataan فليعمل ما شاء (Maka buatlah apa yg dia hendak). Maksudnya selepas pengampunan berulang kali daripada Allah, si hamba akan merasa malu dengan dosa-dosanya. Perasaan inilah yang akan menyekatnya daripada terus melakukan dosa. Inilah kelebihan istighfar dan taubat.Sesiapa yang membiasakan dirinya dengan istighfar dan taubat sudah pasti dia akan mendapat kebaikan dan keberkatan yang tidak terhingga dan di antaranya ialah rasa malu untuk terus menerus melakukan maksiat.

Di antara keistimewaan umat nabi Muhammad s.a.w., taubat yang benar mengankat darjat hamba pada kedudukan kesempurnaan yang tertinggi, selagi mana si hamba terus bertaubat, maka darjatnya akan terus meningkat, bahkan lebih tinggi daripada darjat ahli ibadah dan orang-orang yang kuat bermujahadah.(Syed 'Alawi al-Malikiy: Syaraf al Ummah al-Muhammadiyyah, h.213.)

Daripada 'Umran bin Hushain r.a:
أن امرأة من جهينة أتت رسول الله صلى الله عليه وسلم وهى حبلى من الزنا فقالت يا رسول الله أصبت حدا فأقمه علي فدعا نبي الله صلى الله عليه وسلم وليها فقال: احسن إليها فإذا وضعت فأتني بها ففعل فأمر نبي الله صلى الله عليه وسلم فشدت عليها ثيابها ثم أمر بها فرجمت ثم صلى عليها فقال له عمر: أتصلي عليها يا رسول الله وقد زنت ؟ قال لقد تابت توبة لو قسمت بين سبعين من أهل المدينة لوسعتهم وهل وجدت أفضل من أن جادت بنفسها لله عز وجل
Maksudnya:Seorang perempuan dari Juhainah telah datang mengadap baginda Rasulullah s.a.w dalam keadaan mengandung anak zina, dia berkata: Wahai Rasulullah aku telah melakukan dosa besar, laksanakanlah hukuman ke atas diriku.Maka baginda s.a.w. memanggil walinya dan berpesan: berbuat baiklah kepadanya, apabila dia melahirkan anaknya, bawalah dia kepadaku, maka walinya pun melaksanakan apa yang diperintahkan oleh Rasulullah s.a.w kepadanya. Maka dikemaskan kedudukan pakaiannya dan dilaksanakan rejam ke atasnya, kemudian baginda s.a.w menyembahyang jenazahnya. Berkata Umar r.a.: Adakah engkau bersembahyang ke atasnya sedangkan dia telah melakukan zina ya Rasulullah? Rasulullah menjawa: Sesungguhnya dia telah bertaubat, kalau sekiranya dibahagikan taubatnya dengan tujuh puluh pendduduk Madinah nescaya memadai.Adakah engkau dapati sesuatu yang lebih baik daripada sesaorang yang bersungguh-sungguh dengan dirinya kerana Allah.
(Riwayat Muslim)

Umat Muhammad s.a.w diberi keistimewaan di dalam taubat mereka. Kalau sekiranya mereka betul-betul bertaubat, para malaikat yang menghitung dan menulis kejahatan mereka akan lupa dengan kejahatan tersebut, begitu juga anggota tubuh badan mereka tidak akan menjadi saksi terhadap kejahatan mereka, dengan syarat mereka bertaubat dengan taubat yang benar sehinggalah mereka bertemu dengan Allah, tiada siapa yang akan mengetahui kejahatan mereka.Subhanallah....

Keterangan di atas dikukuhkan dengan sabda baginda Rasulullah s.a.w.:
التائب من الذنب كمن لا ذنب له
Maksudnya: Orang yang bertaubat daripada dosanya adalah seumpama org yang tidak berdosa.(Riwayat Ibn Majah dan al-Tabrani)

Allah Ta'ala telah memberi berita gembira kepada umat Islam dengan penerimaan taubat mereka, dan memberi saranan taubat tanpa sebarang perasaan putus asa. Firmannya:
قل يا عبادي الذين أسرفوا على أنفسهم لا تقنطوا من رحمة الله إن الله يغفر الذنوب جميعا إنه هو الغفور الرحيم
Maksudnya:Katakanlah (Wahai Muhammad): "Wahai hamba-hambaKu Yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana Sesungguhnya Allah mengampunkan Segala dosa; Sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.(al-Zumar:53)

Di dalam hadis Muslim baginda s.a.w. bersabda:
والذي نفسي بيده لو لم تذنبوا وتستغفروا لذهب الله بكم ولجاء بقوم يذنبون فيستغفرون الله فيغفر له
Maksudnya: Dan demi jiwaku berada di tanganNya, kalau sekiranya kamu tidak berdosa dan tidak memohon ampun nescaua Allah akan lenyapkan kamu dan membawa datang kaum lain yang melakukan dosa dan bertaubat dari dosa-dosa mereka.(Riwayat Muslim)

Begitulah keistimewaan taubat dan orang-orang yang bertaubat di sisi Allah Ta'ala.Banyak ayat-ayat al-Quran dan Hadis-hadis yang menceritakan keistimewaan taubat ini. Di sini penulis hanya membawa sebahagianya sahaja sebagai dalil dan bukti keutamaan taubat. Apa yang penulis harapkan kita dapat berkongsi maklumat dan sama-sama mengambil faedah daripada imformasi yang diletakkan do dlam blog ini.

Read More..

Kenapa Wahhabi Berdiam Diri

Posted by Nabiha Al-Khalidiy On 11:32 AM 4 comments

(Cetusan Rasa Sahabat Dari Indonesia)
Sewaktu saya pulang dari pergi haji 5 (lima) tahun yang lalu, tepatnya ketika ada bencana Tsunami di Aceh, salah seorang jamaah pengajian menanyakan: "Mengapa Arab Saudi tidak membantu Indonesia, ketika banyak Negara lain seperti Turki bahkan Negara yang sangat dimusuhi oleh Amrozi cs, Australia membantu?"

saya tidak langsung menjawabnya, tapi justru saya tambahkan pertanyaan satu lagi : "

mengapa ketika Indonesia terkena krisis Moneter tahun 1996-1998, mereka (Arab Saudi) juga tidak mau membantu kita - bahkan kita harus dipaksa "menandatangani" hutang dari IMF, padahal kita adalah penyumbang pendapatan mereka dari sektor haji terbesar dari Negara-negara lain?"

Pertanyaan itu sekarang muncul lagi, "mengapa Arab Saudi dan sekutu-sekutunya (Yordania, Kuwait, UEA, dan Irak (sekarang), tidak membantu Palestina yang dibombardir oleh Israel sehingga tercatat (hingga saat ini) 315 tewas dan ribuan luka-luka?"

Ketika pengajian lima tahun yang lalu dan saat ini, jawaban saya tetap sama yaitu : " karena mereka berfaham Wahabi !"

Mungkin orang akan menilai tendensius jawaban saya ini, mungkin juga orang akan menilai mengada-ada dan sebagainya. Tapi faktanya memang demikian. Wahabi dan Kerajaan Saudi Arabia adalah seperti dua sisi mata uang, saling melengkapi dan terkait erat.

Kerajaan Saudi Arabia didirikan dengan dukungan penuh dari Yahudi (baca : Inggris) tahun 1843. Meskipun tertatih-tatih karena berhasil ditumpas oleh pemerintah yang sah Kerajaan Turki Utsmani, namun akhirnya mereka berhasil berkuasa hingga saat ini.

Dr. Abdullah Mohammad Sindi [ penulis buku The Arabs and the West: The Contributions and the Inflictions] menyampaikan fakta: “Walaupun kebengisan fanatis Wahabisme berhasil dihancurkan pada 1818, namun dengan bantuan Kolonial Inggeris, mereka dapat bangkit kembali.

Setelah pelaksanaan hukuman mati atas Imam Abdullah al-Saud di Turki, sisa-sisa klan Saudi-Wahhabi memandang saudara-saudara Arab dan Muslim mereka sebagai musuh yang sesungguhnya (their real enemies) dan sebaliknya mereka menjadikan Inggeris dan Barat sebagai sahabat sejati mereka.”

Wahabi-Saudi dari awal memang sangat kental dengan cara-cara yang tidak Islami, yaitu, berkhianat, membunuh dan berkawan dengan penjajah (Barat/Yahudi). Data dan fakta menunjukkan bahwa:

Gary Troeller, dalam bukunya The Birth of Saudi Arabia: Britain and the Rise of the House of Sa’ud

Pada 1843, Seorang Imam Wahhabi (Madzhab Wahhabi), Faisal Ibn Turki al-Saud berhasil melarikan diri dari penjara di Cairo dan kembali ke Najd. Imam Faisal kemudian mulai melakukan kontak dengan Pemerintah Inggeris. Pada 1848, dia memohon kepada Residen Politik Inggeris (British Political Resident) di Bushire agar mendukung perwakilannya di Trucial Oman. Pada 1851, Faisal kembali memohon bantuan dan dukungan Pemerintah Inggeris.

Dan hasilnya, Pada 1865, Pemerintah Inggeris mengirim Kolonel Lewis Pelly ke Riyadh untuk mendirikan sebuah kantor perwakilan Pemerintahan Kolonial Inggeris dengan perjanjian (pakta) bersama Dinasti Saudi-Wahhabi.

Untuk mengesankan Kolonel Lewis Pelly bagaimana bentuk fanatisme dan kekerasan Wahhabi, Faisal mengatakan bahwa perbedaan besar dalam strategi Wahhabi : antara perang politik dengan perang agama adalah bahwa nantinya tidak akan ada kompromi, kami membunuh semua orang . Sebagaimana ditulis oleh Robert Lacey, dalam bukunya: The Kingdom: Arabia and the House of Saud (New York: Harcourt Brace Jovanovich, 1981), p. 145.

Pada 1866, Dinasti Saudi-Wahhabi menandatangani sebuah perjanjian “persahabatan” dengan Pemerintah Kolonial Inggeris, sebuah kekuatan yang dibenci oleh semua kaum Muslim, karena kekejaman kolonialnya di dunia Muslim.

Perjanjian ini serupa dengan banyak perjanjian tidak adil yang selalu dikenakan kolonial Inggeris atas boneka-boneka Arab mereka lainnya di Teluk Arab (sekarang dikenal dengan : Teluk Persia).

Sebagai pertukaran atas bantuan pemerintah kolonial Inggris yang berupa uang dan senjata, pihak Dinasti Saudi-Wahhabi menyetujui untuk bekerja-sama/berkhianat dengan pemerintah kolonial Inggeris yaitu : pemberian otoritas atau wewenang kepada pemerintah kolonial Inggeris atas area yang dimilikinya.

Perjanjian yang dilakukan Dinasti Saudi-Wahhabi dengan musuh paling getir bangsa Arab dan Islam (yaitu : Inggeris), pihak Dinasti Saudi-Wahhabi telah membangkitkan kemarahan yang hebat dari bangsa Arab dan Muslim lainnya, baik negara-negara yang berada di dalam maupun yang diluar wilayah Jazirah Arab.

Maka ini membangkitkan semangat seorang patriotik bernama al-Rasyid dari klan al-Hail di Arabia tengah dan pada 1891, dan dengan dukungan orang-orang Turki (kerajaan Turki Utsmani), al-Rasyid menyerang Riyadh lalu menyerang klan Saudi-Wahhabi. sehingga beberapa anggota Dinasti Saudi-Wahhabi berhasil melarikan diri ke Kuwait yang merupakan wilayah dibawah kekuasaan Kolonial Inggeris, untuk mencari perlindungan dan bantuan Inggeris.; di antara mereka adalah Imam Abdul-Rahman al-Saud dan putranya yang masih remaja, Abdul-Aziz (kelak dari Keturunannya lah lahir Raja, Faisal, Fahd dan Abdullah /Raja Arab saat ini).

Ketika di Kuwait, Abdul-Rahman dan putranya, Abdul-Aziz menghabiskan waktu mereka untuk “menyembah-nyembah” tuannya Inggris, mereka berhasil mendapatkan uang dan persenjataan serta bantuan lain untuk keperluan merebut kembali Riyadh. Namun ketika akan menyerbu Riyadh (pada akhir penghujung 1800-an), usia dan penyakit telah memaksa Abdul-Rahman untuk mendelegasikan Dinasti Saudi Wahhabi kepada putranya, Abdul-Aziz, yang kemudian menjadi Pemimpin dinasti Saudi-Wahhabi yang baru.

Melalui strategi licik dan Khas Yahudi, kolonial Inggeris di Jazirah Arab pada awal abad 20, yang dengan cepat menghancurkan Kekhalifahan Islam Utsmaniyyah dan sekutunya yaitu klan al-Rasyid secara kesuluruhan, dan dengan pasti Inggris memberi dukungan penuh kepada Imam baru Saudi-Wahhabi Abdul-Aziz.

Mulailah, kebengisan yang sangat jauh dari nilai-nilai Islam yang agung dan Mulia yaitu pembunuhan demi pembunuhan, sebagaimana ditulis oleh Said K. Aburish, dalam bukunya The Rise, Corruption and the Coming Fall of the House of Saud (New York: St. Martin’s Press, 1995), p. 14).

Dia menyampaikan catatan : "Dengan dukungan kolonial Inggeris, uang dan senjata, Imam Wahhabi yang baru, pada 1902 akhirnya dapat merebut Riyadh. Salah satu tindakan biadab pertama Imam baru Wahhabi ini setelah berhasil menduduki Riyadh adalah menteror penduduknya dengan memaku kepala al-Rasyid pada pintu gerbang kota. Abdul-Aziz dan para pengikut fanatik Wahhabinya juga membakar hidup-hidup 1.200 orang sampai mati.

Imam Wahhabi Abdul-Aziz yang dikenal di Barat sebagai Ibn Saud, sangat dicintai oleh majikan Inggerisnya. Banyak pejabat dan utusan Pemerintah Kolonial Inggeris di wilayah Teluk Arab sering menemui atau menghubunginya, dan dengan murah-hati mereka mendukungnya dengan uang, senjata dan para penasihat. Sir Percy Cox, Captain Prideaux, Captain Shakespeare, Gertrude Bell, dan Harry Saint John Philby (yang dipanggil Abdullah”) adalah di antara banyak pejabat dan penasihat kolonial Inggeris yang secara rutin mengelilingi Abdul-Aziz demi membantunya memberikan apa pun yang dibutuhkannya.

Dengan senjata, uang dan para penasihat dari Inggeris, berangsur-angsur Imam Abdul-Aziz dengan bengis dapat menaklukan hampir seluruh Jazirah Arab di bawah panji-panji Wahhabisme untuk mendirikan Kerajaan Saudi-Wahhabi ke-3, yang saat ini disebut Kerajaan Saudi Arabia.

Ketika mendirikan Kerajaan Saudi, Imam Wahhabi, Abdul-Aziz beserta para pengikut fanatiknya, dan para “tentara Tuhan”, melakukan pembantaian yang mengerikan, khususnya di daratan suci Hijaz. Mereka mengusir penguasa Hijaz, Syarif, yang merupakan keturunan Nabi Muhammad Saw.

Pada bulan Mei 1919, di Turbah, di tengah malam dengan cara pengecut dan buas mereka menyerang angkatan perang Hijaz, membantai lebih 6.000 orang.

Dan pada bulan Agustus 1924, sama seperti yang dilakukan orang barbar, tentara Saudi-Wahabi mendobrak memasuki rumah-rumah di Hijaz, kota Taif, mengancam mereka, mencuri uang dan persenjataan mereka, lalu memenggal kepala anak-anak kecil dan orang-orang yang sudah tua, dan mereka pun merasa terhibur dengan raung tangis dan takut kaum wanita. Banyak wanita Taif yang segara meloncat ke dasar sumur air demi menghindari pemerkosaan dan pembunuhan yang dilakukan tentara-tentara Saudi-Wahhabi yang bengis.

Tentara primitif Saudi-Wahhabi ini juga membunuhi para ulama dan orang-orang yang sedang melakukan shalat di masjid; hampir seluruh rumah-rumah di Taif diratakan dengan tanah; tanpa pandang bulu mereka membantai hampir semua laki-laki yang mereka temui di jalan-jalan; dan merampok apa pun yang dapat mereka bawa. Lebih dari 400 orang tak berdosa ikut dibantai dengan cara mengerikan di Taif. [Quoted in Robert Lacey, The Kingdom: Arabia and the House of Saud (New York: Harcourt Brace Jovanovich, 1981), p. 145. dan William Powell, Saudi Arabia and Its Royal Family (Secaucus, N.J.: Lyle Stuart Inc., 1982), p. dan qitori.wordpress.com]

Dan selanjutnya yang terjadi adalah penghancuran situs-situs penting Islam (data terakhir Rumah tempat kelahiran Nabi Muhammad SAW yang sebelumnya adalah Perpustakaan juga sudah dihancurkan dengan alasan perluasan masjidil haram !!),

makam-makam para keluarga, sahabat nabi diratakan dengan tanah dengan alasan hal itu bisa menyebabkan syirik

dan mereka (Wahabi) menyebut orang yang menghormati makam-makam tersebut dengan istilah "Quburiyyun",

mem-bid'ahkan Maulid Nabi,

memberantas tasawuf,

menentang madzhab dan sebagainya.

Simbol "Muwahidun" yang mereka kenakan dipakai untuk menghancurkan Ahlul bait,bahkan lebih gila lagi akan membongkar kubah hijau Makam Rasulullah SAW di Madinah, dengan alasan bahwa "Tidak Boleh mendirikan bangunan di Atas Kuburan."

Maka kerisauan dunia Islam saat itu sudah mencapai puncaknya termasuk Ulama-Ulama Indonesia (baca : NU) sudah sangat khawatir mengenai Gerakan Wahabi ini, maka para ulama yang berpengaruh berkumpul di Surabaya pada 31 Januari 1926 M/16 Rajab 1344 H, Di antaranya KH Hasyim Asy'ari (Jombang), KHR Asnawi (Kudus), KH Wahab Hasbullah (Jombang), KH Bisri Syansuri (Jombang), KH Nawawie bin Noerhasan (Sidogiri Pasuruan), KH Ma’shum (Lasem), KH Nachrowi (Malang), KH Ndoro Muntaha (Bangkalan), KH Ridwan Abdullah (Surabaya), dan KH Mas Alwi Abdul Aziz (Surabaya). Memutuskan untuk mengirimkan delegasi ke Kongres Dunia Islam (Muktamar Khilafah) di Mekah dengan nama "Komite Hijaz", untuk memperjuangkan dan mengingatkan kepada Raja Saud agar hukum-hukum menurut mazhab empat (Hanafi, Maliki, Syafii, dan Hanbali) mendapat perlindungan dan kebebasan dalam wilayah kekuasaannya.

Delegasi Komite Hijaz terdiri dari KH Wahab Hasbullah, Syekh Ghanaim al-Mishri, dan KH Dahlan Abdul Kohar. Utusan para ulama pesantren itu, alhamdulillah, berhasil dan diterima baik oleh penguasa Saudi. Raja Saudi menjamin kebebasan ber-amaliah dalam madzhab empat di Tanah Haram dan tidak ada penggusuran makam Nabi Muhammad SAW.

Peristiwa demi peristiwa terjadi, raja Saudi terus berganti, akan tetapi "Platform" mereka tetap sama yaitu Wahabisme, berkawan dengan Amerika, Inggris (dan tentunya Yahudi) meskipun tidak Nampak di permukaan, "menyerang" Ahlus Sunnah (meskipun mereka mengaku Ahlus sunnah, dan sebagai pengikut Salafus-Shalih), membid'ahkan Maulid, men-jahilkan saudara-saudara Muslim yang tidak sepaham (maka jangan heran bila Anda pergi Haji disamping diberi Gratis Kitab Suci Al Qur'an, juga dibagi Buku-buku terbitan Kerajaan Saudi, yang isinya mem-bid'ah-kan Maulid, men-jahilkan- amaliah-amaliah Jamaah haji Indonesia dan Negara lain dsb)

Gerakan Sistematis Wahabisme ini sudah masuk ke Indonesia, melalui "perebutan Masjid-masjid NU", mem-bid'ahkan amalan-amalan tertentu, bahkan meng-kafirkan saudara muslim, bahkan ada Radio AM (Roja) di kawasan Bogor yang isi siarannya seakan bermotto " Tiada hari Tanpa Istilah Bid'ah" .

Maka, …tidak heran saya ketika Tahun Baru Hijiriah 1430 H, Kota Gaza Palestina di Bombardir, dan Korban Sipil berjatuhan, Negara Arab Saudi, jangankan membatu, berkomentar saja tidak. Setali tiga Uang, ulama-ulama Kibar Saudi (semacam MUI-nya Indonesia) juga tidak ada Fatwa-nya, padahal mereka sangat produktif mengeluarkan fatwa mengenai "Haram-nya peringatan Maulid Nabi SAW", Sesatnya Syi'ah dll. Hanya kadang-kadang doa saja seperti yang dibaca Syeikh Abdurrahman Sudais pada Qunut Witir di Bulan Ramadhan, atau pada saat doa khutbah shalat Jum'at.

Maka,..Tidak heran yang berani melawan Israel dengan gigih adalah Iran - karena merasa sebagai ahlul Bait -keturunan Nabi Muhammad SAW (bahkan saat ini membuka pendaftaran relawan syuhada untuk bertempur dengan Zionis Israel) dan sudah terbukti tahun 2006 ketika Syeik Hasan Nasrallah (pemimpin Hezbollah Lebanon) menang telak dengan Israel. (London: Frank Cass, 1976), p. 15-16, menyampaikan fakta bahwa: Ketika Inggeris menjajah Bahrain pada 1820 dan mulai mencari jalan untuk memperluas daerah jajahannya, Dinasti Saudi-Wahhabi, yang baru mulai dirintis menjadikan kesempatan ini untuk memperoleh perlindungan dan bantuan Inggeris.

Maka,...kami sangat mendukung apa yang akan dilakukan oleh pemerintah Indonesia, membantu Palestina dengan material dan obat-obat an, mari galang kekuatan untuk mematahkan dominasi Israel, mari dukung dengan apa yang kita punya, Insya Allah, yang dhalim akan hancur. Amin

Allahumma Arinal haqqa, haqqa warzuqna ttiba'ah, wa arinal batila, batila, warzuqna jtinabah,..amin ya rabbal alamin ( gus Arifin/ketua dewan syuro agus arifin institute)

http://abuumar.multiply.com/journal/item/293/Kok_Wahabi_Saudi_Diam_Saja

Read More..

Followers

Pautan

Komuniti Blogger Azhari